Nasyid Inter-Kampus UiTM Puncak Alam : Realiti & Penghayatan


“Dapat giliran nombor berapa?!”, rakan-rakan bertanya kepada saya.

“Haha.. Nombor 13. Last sekali”, saya menjawab.

“Allah.. Last sekali.. Mesti dah ngantuk time tu”, ngomel rakan-rakan saya.

Pengalaman mendapat giliran yang pertama ketika Festival Nasyid UiTM (FENU ’09) dahulu, ianya telah mengejutkan kami sekumpulan. Begitu juga di pertandingan ini, mendapat giliran terakhir pastinya menjadi cabaran kepada kami.

BACA SETERUSNYA>>

Pasukan giliran yang pertama pastinya menjadi penanda aras kepada kumpulan yang lain, jika kumpulan seterusnya lebih baik, akan diberi markah lebih tinggi dan begitulah sebaliknya. Jika di giliran terakhir pula, cabarannya lebih besar seperti keletihan menunggu yang melampau dan kepenatan yang dirasai oleh juri pertandingan dan juga penonton, pastinya terdapat masalah pemarkahan. Ianya berkaitan dengan emosi bukan prestasi.

UiTM PUNCAK ALAM

Perjalanan ke UiTM Puncak Alam mengambil masa 30 minit dari rumah saya untuk sampai ke sana. Saya bersama Fitri, Abid dan Kamarol bertolak dari rumah saya. Peserta yang bertolak dari kampus UiTM Penang pula menaiki bas dengan membawa percussion.


Dari pintu pagar UiTM Puncak Alam, perjalanan ke kolej (penginapan peserta) sejauh 4.5 km. Kami ditempatkan di Kolej Angsana (A1- Kolej Siswi) oleh pihak penganjur. Kolej yang sangat baik dengan kemudahan yang disediakan, bilik yang selesa dan permandangan yang indah.


Di dewan makan Kolej Angsana ini juga menempatkan Pusat Islam sementara. Jadi, tidak ada alasan untuk tidak bersolat jemaah dengan alasan masjid jauh dan “Kami tengah makan!!”.

DI AMBANG PERTANDINGAN

“Perhatian kepada semua peserta Nasyid Inter-Kampus UiTM Puncak Alam! Diminta kerjasama anda semua untuk berkumpul di ruang solat ini selepas Solat Isyak. Ada sedikit taklimat untuk pertandingan nanti”, kata seorang urusetia kepada peserta.

Far-E-ZeeN kusyuk mendengar taklimat dari urusetia

Taklimat diadakan untuk menerangkan secara terperinci tentang syarat-syarat pertandingan dan perjalanan pertandingan yang akan bermula pada keesokkan harinya. Selain itu, proses undian untuk menentukan giliran persembahan telah dibuat oleh urusetia. Ketika itulah Far-E-ZeeN mendapat giliran ke 13 (giliran terakhir).

ASRAR pula dengan gayanya – sempoi

“ASRAR dapat giliran nombor berapa?” saya bertanya kepada Safwan, wakil kumpulan ASRAR.

“Nombor 12, sebelum Far-E-ZeeN. Nampak gayanya kita senasib. Haha..”, jawab Safwan.

DI HARI PERTANDINGAN

“Kami memohon maaf, pentas untuk pertandingan belum siap lagi. Jadi, peringkat saringan kita pada petang ini dibatalkan dan digabungkan dengan saringan sebelah malam. Kami akan cuba lakukan yang terbaik untuk anda semua. Harap maklum”, kata ketua urusetia kepada kami.


Sesi latihan dibatalkan pada sebelah paginya yang dirancang diadakan di Dewan Kuliah FSK kerana kumpulan teater kampus sedang menggunakannya bagi latihan mereka. Pada sebelah petangnya, saringan pertama sepatutnya diadakan. Tetapi apakan daya, pentas untuk pertandingan tidak siap dipasang lagi. Ianya menjadi masalah kepada pasukan nasyid dalam sesi sound check dan tentatif pihak penganjur pun berubah. Pasti sakit kepala memikirkannya.

Kami sedang menunggu pentas disiapkan

“Pentas dan sound system ini dari UiTM Kuantan, PM datang kampus sana. Sebab tu lambat sikit. Harap dapat memahami kami ye. Kami akan cuba beri yang terbaik”, terang Ketua CITU UiTM Puncak Alam.

Kami memahami masalah mereka. Kerana kes-kes teknikal agak sukar untuk diramal dan dikawal. Bagi kami yang selalu mengendalikan program, perkara ini telah selalu berlaku. Tambahan pula, kampus ini baru pertama kali mengendalikan program besar seperti ini.

Kami memahami! Pihak penganjur telah membuat yang terbaik untuk kami.

KISAH SEBUAH KUMPULAN

“Kami malu.. Semua kumpulan ada baju sendiri, kami pula baju lain-lain. Kami tiada sponsor, sudah lama kami mintak, tapi tak dapat support dari mana-mana. Pengiring pun tidak ada, kami datang sendiri”, luah ketua kumpulan dari UiTM Sarawak kepada saya.


Mereka seramai 6 orang telah datang sendiri ke pertandingan ini. Tiada pengiring yang mengiringi mereka. Tiket penerbangan dari Sarawak ke KLIA diuruskan sendiri. Baju nasyid mereka juga adalah baju melayu sendiri dan berlainan coraknya dan warnanya. Dan yang paling mendukacitakan, mereka kecewa dengan masalah teknikal yang menimpa mereka semasa persembahan.

“Saya sudah pesan dengan technician untuk hilangkan suara dalam minus one kami. Tapi dia tak buang, orang nampak saya miming. Nanti orang kata kami tipu”, keluh beliau lagi.

Ketika persembahan mereka, technician yang menjaga minus one tidak membuang suara penyanyi asal lagu tersebut. Akibatnya, solo kumpulan itu nampak seperti sedang miming sedangkan beliau benar-benar sedang menyanyikan lagu tersebut.

Astaghfirullah.. Kami beranggapan bahawa mereka sengaja berbuat demikian. Ternyata cerita yang sebenar membuatkan kami sangat simpati dengan mereka.

“Tak apa. Terimalah dengan hati yang terbuka. Anda semua bermujahadah nak sertai pertandingan ni. Insya-Allah.. Allah akan membalas mujahadah anda semua dengan kejayaan jika tidak hari ini, mungkin selepas ini”, saya menenangkan beliau.

“Ya Allah.. Betapa bersyukurnya aku kepada-Mu. Ada insan yang lebih susah daripada kami. Aku bersyukur kerana Kau telah memudahkan kami dengan nikmat-Mu Ya Allah”

Dahulu.. Kami susah. Pakaian kami beli sendiri. Percussion lama dan kurang kualiti. Pengiring tidak ada sepanjang pertandingan dan kami uruskan sendiri segalanya. Sekarang.. Semuanya telah tersedia, baju baru, alat muzik baru dan ada pengiring yang sudi menguruskan kami. Ada insan yang susah dari kami.. Astaghfirullah.. Alhamdulillah.. Dengan nikmat-Mu Ya Allah.

REALITI DAN PENGHAYATAN

Alunan suara dari semua kumpulan menggemakan seluruh pelosok kampus UiTM Puncak Alam. Lagu-lagu yang memuji Allah SWT dan selawat kepada Nabi Muhammad SAW telah mewarnai pertandingan pada malam itu.

Sesuai dengan temanya, “Maulidur Rasul”, kami menyampaikan lagu Rasul Junjungan sebagai lagu utama dan lagu Al-Quran Penjana Ummah sebagai lagu bebas. Apa yang paling penting ialah pengajaran dan penghayatan yang terdapat dalam lagu-lagu itu, dan bukannya melodinya semata-mata.

Semoga apa yang kita nyanyikan dan dengarkan dapat kita amalkan dan mengambil pengajaran. Hamba pada Yang HAKIKI dan umat yang SEJATI menjadi idaman setiap manusia kerana ianya menjadi tiket untuk memperolehi redha-Nya.

MENANG DALAM KEKALAHAN

“Kalah dalam kemenangan”, komen Ustaz di facebook.

“Apa maksudnya Ustaz?” saya bertanya kembali.

“Kalah dimata pengadil. Menang disisi penonton” Ustaz menjelaskan.

Ternyata, persembahan yang membuatkan penonton teruja tidak semestinya membolehkan juri juga teruja dengan persembahan kita. Penonton mengadili dari segi terhibur atau tidak, manakala juri pula dari segi vokal dan persembahan. Itu adalah realitinya. Kerana itulah artis-artis di Malaysia agak kurang kualiti kerana mereka dipilih dari rancangan hiburan yang pemenangnya dipilih oleh undian penonton sendiri. Populariti tanpa kualiti.

Kami pulang ke Pulau Pinang selepas tidak diumumkan sebagai finalis untuk peringkat akhir pertandingan itu. Walau bagaimanapun, kami berpuas hati kerana dapat menyampaikan dakwah kecil kami ini kepada pendengar. Ianya juga menjadi medan untuk memuhasabah kekurangan kami agar dapat meningkatkan kualiti pada masa akan datang.

Bermula di rumah saya

Pulang ke kampus yang tercinta

Itulah realiti dan penghayatan yang tersirat di dalam kembara kali ini. Banyak yang kami pelajari dari pertandingan ini. Langit tidak selalunya cerah, tidak semuanya berakhir dengan kejayaan tetapi permulaan untuk lebih berjaya.

Terima kasih kepada Ustaz Daud dan En. Rozaimi kerana sudi menjadi pengiring kami. Juga kepada Safwan dan Aziz kerana bertungkus lumus menguruskan pasukan kami. Terima kasih juga kepada rakan-rakan Far-E-ZeeN dan ASRAR di atas pengorbanan masa dan kudrat. Juga kepada Naim yang setia dengan kami.

“TOWARDS ISLAMIC ARTS PRIORITY”

Blogger Templates

Jamalie_Jam @ jamalrafaie89.blogspot.com
13600 Perai, Pulau Pinang.

Comments

comments

Powered by Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge