Diambang 14 Februari!!


“Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah sekalian.

14 Februari setiap tahun telah dijadikan perayaan Hari Kekasih oleh muda-mudi di seluruh dunia. Pada hari itu, muda-mudi akan meraikannya dengan pergaulan bebas, bertukar-tukar pasangan, mengadakan seks bebas sampai ke pagi.

Perayaan ini bukannya perayaan Islam dan sangat bertentangan dengan syarak kerana berlandaskan perayaan agama Kristian dan pergaulan bebas dan seks bebas.

Tahukah sidang Jumaat sekalian dari manakah asal-usulnya Hari Kekasih ini?”

*Khutbah Jumaat 12/02/2010 (Pusat Islam UiTM Pulau Pinang
.

BACA SETERUSNYA>>

SEJARAH VALENTINE’S DAY

Terdapat 3 versi cerita yang popular tentang sejarah Valentine ini. Dan yang pastinya ianya berkaitan agama Kristian yang dirangka untuk menjatuhkan orang-orang Islam.

1) Kisah Pertama.

St. Valentine adalah seorang pendeta yang hidup di zaman Romania pada abad ketiga. Pada zaman itu, Romania diperintah oleh Kaisar Claudius yang terkenal dengan kekejamannya. Claudius mendapati tenteranya yang belum berkahwin mempunyai semangat juang yang tinggi berbanding dengan tenteranya yang sudah berkahwin. Ini kerana tenteranya yang sudah berkahwin asyik mahu pulang ke rumah supaya dapat berjumpa dengan isteri dan anak-anak mereka. Hal ini menjejaskan prestasi ketenteraan Claudius.

Maka, Kaisar Claudius melarang semua tentera atau lelaki di negaranya berkahwin untuk memantapkan tenteranya. Dengan menganggap perintah ini melanggar hak asasi manusia, St. Valentine menyelar larangan tersebut dan mengahwinkan pasangan secara sembunyi dan rahsia di gereja.

Lama kelamaan, hal ini telah diketahui oleh Kaisar Claudius dan memerintahkan supaya St. Valentine dimasukkan ke dalam penjara. Rakyat Rom ketika itu begitu menyanjung St. Valentine dan menganggap beliau adalah seorang pejuang cinta. Ramai yang memberi bunga kepadanya sewaktu di dalam penjara.

Ketika di dalam penjara, St. Valentine jatuh cinta dengan anak penjaga penjara. Sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir, St. Valentine sempat mengutuskan surat cinta kepada kekasihnya (anak penjaga penjara) dengan kata-kata terakhirnya “DENGAN CINTA DARI VALENTINE MU”.

Kaisar Claudius mengumumkan 14 Februari sebagai hari mengingati kematian Valentine.

2) Kisah Kedua

St. Valentine menolak larangan yang dikeluarkan oleh Kaisar Caudius II yang melarang pemuda-pemuda daripada berkahwin untuk mewujudkan armada perang yang kuat dan besar.

Saint Valentine dibantu oleh Saint Marius mengahwinkan pasangan bercinta di dalam gereja secara rahsia dan akhirnya hal ini ketahui oleh Kaisar Claudius dan beliau dipenjarakan.

St. Valentine dihukum bunuh dengan dipenggal kepalanya oleh Kaisar Claudius. Kaisar mengumumkan bahawa 14 Februari adalah hari memperingati kematian St. Valentine.

3) Kisah Ketiga

Menurut adat kaum Romawi, 14 Februari adalah hari untuk menghormati Juno. Iaitu dewi cinta dan ratu bagi para dewa-dewi Romawi. Pada tarikh itu, satu festival akan diadakan oleh kaum Romawi yang dipanggil dengan “Feast Of Lupercalia”.

Pada masa itu, para pemudi dilarang untuk berhubungan dengan para pemuda sehinggalah menjelang malam pesta itu. Semasa pesta itu berlangsung, para pemudi akan menulis nama masing-masing pada selembar kertas dan dimasukkan ke dalam gelas kaca. Selepas itu, para pemuda akan mencabut selembar kertas dari gelas kaca itu.

Nama pemudi yang dicabut oleh pemuda akan menjadi pasangannya selama setahun dan akhirnya akan dinikahkan. Setelah begitu sinonim dengan majlis mencari pasangan itu, masyarakat Romawi menamakan 14 Februari sebagai ‘HARI KEKASIH’ yang dahulunya diadakan untuk menyembah dewi Juno (dewi cinta).


VALENTINE’S DAY DAN MASYARAKAT ISLAM

Fenomena menyambut Hari Kekasih ini telah menjadi trend di seluruh dunia. Setiap pasangan akan memberikan hadiah berbentuk ros merah dan ada kalanya coklat antara satu sama lain.

Jika dilihat bagaimana Hari Kekasih ini diraikan, ianya sangat mencabar kesucian agama Islam. Gadis-gadis akan keluar dengan pasangan masing-masing dan mengadakan hubungan yang tak perlu dikatakan di sini. Setiap tahun, pastinya 14 Februari akan menjadi pesta maksiat di mana-mana sahaja, tidak hairanlah Jabatan Agama Islam akan mengadakan operasi cegah maksiat pada malam tersebut.


Persoalannya. mengapa ada juga masyarakat muda-mudi kita yang turut terjebak dengan gejala yang tidak berfaedah ini. Banyak alasannya, antaranya kurang kefahaman tentang asal usul perayaan ini. Mereka beranggapan Hari Kekasih ini adalah perayaan biasa-biasa sahaja dan cara untuk menunjukkan kasih sayang dan cinta kepada pasangan masing-masing.

Memberi kefahaman kepada masyarakat yang sedang rosak ini sangat perlu dipergiatkan. Hanya fatwa yang dikeluarkan oleh Majlis Fatwa Malaysia tidak cukup untuk membanteras gejala ini. Lihat sahaja promosi-promosi yang diadakan di pasaraya besar cukup memberi gambaran bahawa perayaan ini tetap dominan dengan masyarakat kita.

Yang paling banyak merayakannya ialah muda-mudi beragama Islam! Maka, sudah menjadi kejayaan bagi golongan-golongan iluminati (pesuruh dajjal) untuk menyesatkan kita umat Islam. Jika orang bukan Islam merayakannya adalah suatu kebiasaan. Tetapi ‘kebiasaan’ bagi umat Islam ini sangat mendukacitakan semua. ‘MEREKA’ TELAH BERJAYA!!


“Sekali-kali tidak akan redha orang-orang Yahudi dan Nasrani sehingga kamu mengikut jalan-jalan hidup mereka”
(Al-Baqarah : 120)

Semoga usaha kecil saya ini dapat memberi bantuan kepada mencegah perayaan haram bagi umat Islam ini. Nasihat kepada diri saya dan anda semua. Untuk mengetahui hukum berkenaan Valentine’s Day ini, boleh la klik di sini. Mungkin cerita tentang sejarah di atas kurang tepat, tetapi bukan sejarahnya yang dikejarkan. Sejauh mana kita mengambil pengajaran dengan kisah itu adalah yang perlu ditepatkan dalam hidup ini!

Dari Abu Sa’id Al-Khudri: Rasulullah SAW bersabda “Sesungguhnya kalian akan mengikuti jejak umat-umat sebelum kalian, sejengkal demi sejengkal. Sehingga kalau mereka masuk ke dalam lubang biawak, nescaya kalianpun akan masuk ke dalamnya”

Mereka (para sahabat) bertanya “Wahai Rasulullah, apakah mereka kaum Yahudi dan Nasrani?” Rasulullah SAW menjawab “Siapa lagi kalau bukan mereka”
(Hadith Riwayat Bukhari)

SAY NO TO VALENTINE’S DAY!! Pada 14 Februari ini juga, saya akan pulang ke kampung halaman di Kuala Selangor. Moga dipermudahkan perjalanan. Insya-Allah. Kembalikan kerinduan ku!!

Blogger Templates

Jamalie_Jam @ jamalrafaie89.blogspot.com
13600 Perai. Pulau Pinang.

Bercinta Sampai Ke Syurga


“Emm.. Buku ni! Kalau nak baca buku ni, kena baca buku sebelumnya, tajuknya ‘Aku Terima Nikahnya’. Dah baca?”, tanya kakak cashier di Bookstore UiTM Pulau Pinang.

“Dah!!”, saya menjawab.

“Buku ni lagi tegas dari buku dulu. Dia bantai golongan-golongan yang suka couple ni! Akak bagi diskaun 10% untuk adik ye”, kata kakak cashier sampai mengulas sedikit tentang buku ini. Bekerja di kedai buku memantapkan minatnya untuk membaca. Alhamdulillah.

BACA SETERUSNYA>>

YA. Buku ini bagi saya lebih tegas dari buku sebelumnya (Aku Terima Nikahnya). Maksud tegas di sini bukanlah diertikan dengan perasaan marah oleh Ust Hasrizal, tetapi tegas dek tempias isu-isu rumah tangga yang semakin runcing di zaman sekarang ini.

Suami dan isteri kurang berbincang soal PERANAN, tetapi hanya banyak mengungkit HAK yang tak berkesudahan. Si isteri meminta diberikan kasih sayang 100% oleh suami, sang suami pula pening kepala untuk memastikan cinta 100% diberikan kepada si isteri. Akhirnya rumah tangga menjadi jemu dan alternatif (main kayu tiga) pula menjadi pilihan suami.

Akhirnya satu sahaja menjadi jalan penyelesaiannya. Iaitu PERCERAIAN! Nauzubillah.

Saya belum berkahwin dan belum merasai cabaran-cabaran perkahwinan, tetapi dengan apa yang diobses dari sekeliling sisi masyarakat, ianya sangat mencabar. Saya kurang sesuai untuk memberi pandangan kerana tidak kena di batang hidung sendiri lagi, tetapi mungkin pandangan-pandangan dari Ust Hasrizal boleh dikongsi bersama.

SI POLIS CINTA

“Ingat neraka! Kau tak takut neraka ke?”, SMS seorang siswi kepada teman sekuliahnya.

“Haram! Haram! Haram! Bercouple tu haram!” bentak seorang kawan yang lain.

Itulah ayat yang selalu disebut oleh Si Polis Cinta. Insan yang bertungkus-lumus untuk memisahkan pasangan kekasih yang hangat bercinta. Niat untuk mencegah perkara yang mungkar adalah dituntut syarak. Tetapi terlalu ke’polis’an adalah sangat berbahaya. Ditakuti sikap mencegah kemungkaran itu bertukar menjadi alat menempiaskan amarah sahaja, dan bukannya untuk mengubah seseorang.

“Apa yang dimahukan, bukan sekadar kemungkaran yang disanggah, tetapi diUBAH kepada kebaikan”

Akibat termakan dengan AMARAN keras Si Polis Cinta, tidak hairanlah seorang siswa itu terlanggar tiang tatkala mahu menjaga pandangan apabila seorang siswi lalu di sebelahnya. Takut dengan Si Polis Cinta semata-mata hanya akan mengundang keperitan dalam hati, bukannya keikhlasan hakiki.


Sebelum menggari tangan si pemabuk cinta, sedarlah bahawa usaha untuk membasmi masalah ini adalah suatu yang inside-out. Untuk mengembalikan kelompok anak muda ini bukanlah dengan leteran dan surat-surat layang yang bertimbun. Tetapi akidah, cara pandang, tanggungjawab yang perlu diluruskan terlebih dahulu.

Bak kata seorang karkun kepada saya “Sebuah cahaya akan menerangi bilik yang gelap gelita”, yang bermaksud kejahilan akan terhapus dengan hadirnya iman di dalam diri.

SYARIATULLAH vs SUNNATULLAH

“Awak tau tak? Apa hukum isteri tak taat pada suami? Haram hukumnya tau!!”, kata seorang suami kepada isterinya.

Banyak terjadi begitu. Rumah tangga (terutama para daie) dihiasi dengan cuaca kehidupan syariat semata-mata. Jangan dilupa, walaupun yang berkahwin itu ustaz dan ustazah, mat rempit dan minah rempit, lawyer dan engineer, mereka tetap LELAKI dan PEREMPUAN.


Cara berfikir, cara melayan dan mahukan perhatian, adalah Sunnatullah yang ada pada setiap manusia. Jika perkara ini kurang diambil perhatian dan hanya soal syariat di ambil kira, tidak lengkap juga sebuah perkahwinan itu. Maka tidak hairanlah ada pasangan Islamik yang bercerai kerana kurang memberi perhatian dengan pasangan.

Banyak perkahwinan yang membelakangkan syariat, dan banyak juga perkahwinan yang membelakangkan sunnatullah. Jadi.. Kedua-dua sifat ini perlulah diseiringkan untuk menjadi resepi yang bermakna dalam sesebuah perkahwinan itu.

“Jika perkahwinan cara biasa-biasa itu datang dengan CINTA TANPA TANGGUNGJAWAB, kisah rumah tangga Islamik ini pula berdepan dengan TANGGUNGJAWAB TANPA CINTA”
Jangan kerana kita benci melihat pasangan couple bersifat romantik, sampai terlupa untuk romantik dengan pasangan yang halal. Ingat! Kita juga adalah manusia.

BERCINTA SAMPAI KE SYURGA

Buku ini mengandungi 271 muka surat dan terdiri daripada 4 elemen perbincangan iaitu:

1) PANDANGAN KEHIDUPAN
2) PRA-PERKAHWINAN
3) KEIBUBAPAAN
3) KEMBARA MAWADDAH DAN RAHMAH

Setiap elemen dikupas dengan santai oleh penulis. Dikaitkan dengan fenomena yang biasa pada masyarakat, menjadikan buku ini mudah untuk dihadam oleh pembaca. Buku ini berharga RM 25.00 sahaja, dan mungkin bagi sesiapa yang mahu membelinya, bolehlah membeli di sini, atau di Saifulislam.com sendiri. Mudah juga untuk diperolehi di kedai-kedai buku berdekatan anda.

“(Mereka diberi penghormatan serta diseru oleh Allah Taala dengan firman-Nya): ‘Wahai hamba-hamba-Ku! Pada hari ini kamu tidak akan merasai sebarang kebimbangan dan kamu pula tidak akan berdukacita. (Mereka itu ialah) orang-orang yang beriman akan ayat-ayat keterangan Kami, serta mereka menjadi orang-orang Islam yang taat patuh. (Mereka diberi sebaik-baik balasan dengan dikatakan kepada mereka): Masuklah kamu ke dalam syurga bersama isteri-isteri kamu, dengan menikmati sepenuh-penuh kegembiraan dan kesenangan'”.
(Al-Dzukhuf: 68-70)

Persediaan amat perlu sebelum berumah tangga. Hal ini kerana cara menguruskan rumah tangga adalah sangat subjektif dan mengikut kreativiti pasangan itu sendiri selagi tidak melanggar syariat. Satu nasihat dari Ust, ‘bersyukurlah dengan pasangan kita, nescaya Allah akan memberi kenikmatan (kebahagiaan) kepada kita’.

“Ya Allah.. Mudahkan diriku ini untuk mengharungi mehnah perjuangan perkahwinan yang akan menjelang. Murahkan rezekiku, kuatkan kudratku Ya Allah untuk membawa keluargaku ke syurga”
Selepas ini, saya akan membaca buku Nota Hati Seorang Lelaki karangan Ustaz Pahrol Mohd Juoi. Insya-Allah.. Kredit untuk Wan Saif kerana memberikan servis yang baik dalam urusniaga buku tersebut.

Tidakkah pelik jika ada pasangan hangat bercinta tetapi tidak terfikir untuk bersama selama-lamanya?

Blogger Templates

Jamalie_Jam @ jamalrafaie89.blogspot.com
13600 Perai, Pulau Pinang.

Kembalikan Kerinduan Ku!!


“Minta maaf dik.. Tiket untuk hari Jumaat dah habis la”, kata penjual tiket KTMB.

“Aduh.. Hari apa yang ada ye bang?”, saya bertanya kembali.

“Kalau hari Ahad pagi ada la, jam 7.45 pagi, sampai KL Sentral lebih kurang pukul 2 petang”, jawab penjual tiket KTMB itu.

“Boleh la. Ahad pun Ahad la”, saya bersetuju membeli tiket tren pada hari Ahad.

BACA SETERUSNYA>>

Musim perayaan Tahun Baru Cina akan tiba tidak lama lagi. Bukannya mahu menyambutnya, tetapi raya cina ini memberi isyarat bahawa cuti akan tiba. Kebetulan juga cuti raya Cina ini bersambung dengan cuti pertengahan semester bagi UiTM. Pastinya di waktu ini, para pelajar sibuk membeli tiket untuk pulang ke kampung halaman.

Begitu juga dengan saya. Hampir sebulan di Pulau Pinang ini, hati sudah terasa rindu mahu pulang ke kampung. Tidak seperti dulu, ada kalanya hampir 3 bulan saya tidak pulang, tetapi tidak pula terasa rindu. Mungkin ada sebabnya.

KEHIDUPAN YANG BERUBAH

“Kau duduk luar ke? Dengar cerita Kolej Zamrud banyak kosong. Kenapa tak apply kat dalam je?, tanya seorang teman kepada saya.

“Kalau minta InsyaAllah dapat kolej, tapi dah semester akhir kan, nak merasa jugak duduk kat luar”, saya menjawab persoalannya.

“Kenapa tak mintak Kolej Mutiara? Kan duduk luar gak kan?”, tanya teman saya lagi.

“Duduk di kolej perlu beri komitmen dan terikat dengan kolej. Saya nak belajar hidup sendiri, memasak, berdikari dan tidak terlibat dengan aktiviti yang terlalu banyak”, saya menyimpulkan kata-kata.

Dulu – Kolej Zamrud

Sekarang – Pangsapuri Idaman

Semester akhir memberi pengalaman yang baru bagi saya. Di sinilah saya dapat bersosial dengan masyarakat di sekeliling. Jika dahulu pergi ke kelas hanya berjalan kaki, sekarang sudah menaiki motosikal ke kampus. Jika dulu hanya mampu memasak megi, sekarang sudah berpeluang memasak nasi briyani.

Mungkin kerana sudah mula hidup bermasyarakat, saya mula rindu dengan suasana di rumah. Memasak di rumah sewa menyebabkan saya terkenang penat lelah Mama memasak ke rumah.

Membayar sewa, bil air dan elektrik mengingatkan saya dengan Bapak yang bersusah payah mencari duit membayar bil-bil rumah. Banyaknya wang yang diperlukan untuk membiayai kita sekeluarga.

Menjamu jiran sebelah dengan masakan kami serumah, mengingatkan saya dengan Nenek yang selalu bertukar-tukar makanan dengan jiran sewaktu tiba waktu berbuka puasa.

Suasana mengubah seseorang, begitu juga dengan saya yang baru hendak mengenal hidup bermasyarakat ini. Kerana itulah saya mudah rindu dengan masakan Mama dan hembusan angin desa dek kerana kehidupan yang baru ini.

SUASANA DESA

“PAIE.. CUTI RAYA CINA NI TAK BALIK KE? KITORANG NAK PERGI MANDI SUNGAI CUTI NI”, Bibik Mira menghantar SMS kepada saya.

“Insya-Allah.. Balik.. Jom mandi sungai!”, saya menjawab SMS itu.

Keluarga saya gemar berkelah sekeluarga. Lokasinya, sungai yang jernih dan cantik! Musim cuti sekolah jarang disia-siakan begitu sahaja, pastinya terisi dengan aktiviti yang berfaedah dan mengeratkan kasih sayang sesama keluarga.


Kampung halaman saya tidak ada sungai dan air terjun. Kampung saya juga sudah dilabelkan sebagai kawasan pinggir bandar kerana kepesatan pembangunan di negeri Selangor pada tahun 2005. Lihat sahaja jaringan jalan rayanya yang seperti lebuh raya, bagaimana kampung saya mahu dilabel sebagai ‘kampung’? Tetapi tak apa. jalan sahaja besar, tetapi identiti kampung masih ada.

Suasananya cukup untuk mengubat kerinduan meskipun tiada sungai dan air terjun. Kerana ianya aman dan mententeramkan jiwa apabila melihat pokok-pokok pisang yang ditanam oleh Bapak di belakang rumah.

KELUARGA ANGKAT DI KG. KERUNAI, GRIK

“Sani!! Tegurlah pakcik tu, aku segan lah. Dah la first time join program anak angkat ni”, saya meminta Sani (adik-beradik angkat@senior) memulakan bicara. Malu dan segan yang teramat ketika itu.

8 Disember 2007 adalah program anak angkat pertama saya sepanjang hidup ini. Pengalaman pertama kali tinggal dengan keluarga yang kita tidak kenali pastinya mengundang perasaan tidak tenang dan takut. Namun itulah pengalaman yang paling tidak dapat dilupakan sepanjang hidup. Saya kuatkan diri hidup dengan keluarga yang asing, Alhamdulillah.. Semuanya berjalan lancar. Tinggallah saya dengan keluarga En. Faizul dan Pn. Azizah selama 5 hari di Kg. Kerunai, Grik, Perak.

Bersama keluarga En. Faizul di Grik, Perak

Mujur ada Sani, tidak lah terlalu segan sehingga tak nak keluar bilik. Apa yang mencabar kami, semua anak-anak ayah angkat kami adalah perempuan kecuali si adik bongsu. Sedikit kesulitan terutamanya soal muamalat. Alhamdulillah, semuanya berjaya kami tempuhi. Pekasam mak memang sedap!! Fresh dari sungai di sebelah rumah. Terima kasih mak.

KELUARGA ANGKAT DI KG. UNDANG, KUALA TERENGGANU

“Esok, ayoh nok bawak kamu gi jerak ayang kak hutang”, kata ayah angkat saya bernama En. Zawawi.

“Huh???”, saya tak faham.

“Jerak ayang! Dok fahang ke?”, ayah cuba menerangkan.

“Jerat ayam ye?”, saya menduga.

“Haahhhhh.. Tu la yang ayoh nok cakak”, ayah gembira saya faham.

Kami berdua ketawa.

Itulah yang terjadi kepada saya dan mungkin kepada rakan-rakan yang lain sewaktu terlibat dalam program Bakti Siswa Daya Wawasan anjuran JPK Zamrud pada 11-15 Mei 2009. Saya sudah terbiasa dengan slang Terengganu kerana ramai kenalan dari sana, tetapi lain pula dengan generasi yang agak tua bertutur agaknya.

Bagaikan ayam dengan itik bercakap. Saya gelak apabila ayah bercakap, ayah pula gelak bila saya bercakap. Bukan kerana lawak, kerana TAK FAHAM!!

Bergambar kenangan dengan keluarga angkat di Kg. Undang

Hidangan keropok lekor losong yang menjadi kebanggaan penduduk pantai timur dihidangkan kepada saya. Alhamdulillah.. Saya habiskan dengan jayanya! Hidangan Nasi Dagang pula dihidangkan. Masya-Allah.. Banyaknya hidangan untuk kami. Allah murahkan rezeki di sana. Makan dan makan.

Di sini juga dapat merasa kehidupan desa yang hijau dan kebanyakkan keluarga bekerja kampung dan membuat keropok lekor. Walaupun saya juga dari kampung, tetapi separuh hidup saya berada di alam asrama yang diperap itu. Pengalaman yang cukup berharga dan bermakna buat saya.

Terima kasih Mak Zahrah dan Ayah Zawawi yang sudi menerima saya sebagai anak angkatnya selama seminggu. Jasa anda sekeluarga amat saya hargai, moga Allah memberi rahmat dan inayah-Nya. Ameen..

KEMBALIKAN KERINDUAN KU!!

Linangan air mata MAMA, Mak Azizah dan Mak Zahrah sewaktu perpisahan sungguh menyentuh hati ini. Nombor telefon keluarga angkat saya sudah tiada kerana terpadam sewaktu memformat telefon. Tetapi saya berharap dapat menziarahi mereka untuk mengembalikan kerinduan ku ini.

Insya-Allah. Pada hari Ahad ini (14/2/2010) saya akan pulang ke kampung halaman dengan menaiki tren. Perjalanan menaiki tren di waktu siang yang pertama bagiku ini akan disemai dengan rasa rindu ini.

Moga Allah merahmati perjalanan pulangku. Amin Ya Rabbal A’lamin.

Blogger Templates

Jamalie_Jam @ jamalrafaie89.blogspot.com
13600 Perai, Pulau Pinang.

Tahniah PKI !! Tahniah Semuanya!!


“Persatuan Terbaik 2009 Kategori Kebudayaan Dan Kesenian jatuh kepada…!! PERSATUAN KESENIAN ISLAM!!!”, bergema Laman Perdana dengan pengumuman pengacara majlis, Encik Saiful Azli.

Saya naik ke atas pentas mengambil anugerah tersebut bagi wakil Persatuan Kesenian Islam (PKI). Anugerah ini adalah yang pertama yang diperolehi persatuan ini. Sesuai dengan ulang tahun yang kedua yang bakal disambut pada 30 Julai 2010, PKI perlu disuntik dengan semangat dan penghargaan untuk terus berjuang.

Terima kasih di atas penganugerahan ini!

BACA SETERUSNYA>>

SAYA DAN PERSATUAN KESENIAN ISLAM

Setelah 2 semester bergerak secara underground, kumpulan Far-E-ZeeN (kumpulan nasyid saya) mencetuskan idea untuk berjuang bagi meneruskan kesinambungan dakwah hiburan Islam di kampus.

Berdasarkan idea itu, maka lahirlah sebuah persatuan yang menyediakan flatform bagi para pelajar mengembangkan bakat dalam kesenian Islam dan dakwah Islamiyah.

Lahirlah PERSATUAN KESENIAN ISLAM UiTM PULAU PINANG. PP40. ‘Towards Islamic Art Priority’ pula menjadi motto perjuangan!

Bermula pada tarikh 30 Julai 2008, saya dilantik dan dipilih sebagai Presiden Persatuan Kesenian Islam UiTM Pulau Pinang yang pertama. Amanah yang berat ini disokong dan dibantu oleh rakan-rakan di dalam PKI terutamanya Fitri (Naib Presiden 1), Khalil (Setiausaha), Jundullah (Bendahari), Abid, Kamarol, Auwis dan Safiuddin. Di bahagian muslimat pula ialah Syazwani (Naib Presiden 2), Maryam Jamilah (Naib Setiausaha), dan Dalilah. Serta rakan-rakan lain yang namanya tak sempat ditulis di sini. Terima kasih kepada semua.

Pengasas PKI – Far-E-ZeeN

Perjuangan pertama kami ialah membuat permohonan alatan muzik yang baru, membeli mikrofon, kompang, dan baju baru kepada ahli-ahli nasyid Far-E-ZeeN dan ASRAR. Selepas hampir setahun mengusahakannya, kami dapat memperolehi semua itu.. Alhamdulillah. Terima kasih kepada HEP yang banyak membantu dan syukur kepada Allah s.w.t.


Antara kenangan yang tak dapat saya lupakan bersama PKI ialah semasa perlaksanaan program pertama anjuran PKI iaitu MALAM ASPIRASI ISLAM bersama UNIC. Program yang berbentuk konsert ini adalah julung-julung kalinya diadakan di Kampus UiTM Pulau Pinang. Itulah pertama kali saya dan rakan-rakan berurusan dengan artis nasyid dan kami memilih UNIC untuk mengadakan persembahan bersama kami.


Kenangan bersama ahli PKI dalam rombongan The Travel Of Islamic Arts juga menjadi memori indah buat saya. Rombongan yang ringkas tetapi memberi pengalaman dan input yang baik kepada kami. Program-program lain juga menjadi ingatan selamanya.

The Travel Of Islamic Arts

UniFes_09

Sehubungan dengan program-program tadi, PKI telah menghantar pencalonan Kelab dan Persatuan Cemerlang 2009 dalam kategori Kebudayaan Dan Kesenian. Sebanyak 10 program telah disenaraikan dalam buku pencalonan itu terutamanya program yang mempunyai dokumen yang lengkap.


Alhamdulillah.. Walaupun tidak berjaya di Hari Anugerah Kecemerlangan di UiTM Shah Alam, kami berjaya di kampus sendiri. Hadiah berupa sijil penghargaan, wang tunai RM150, dan piala iringan telah diterima PKI. Apa yang paling berharga ialah semangat baru yang diterima dalam anugerah ini. Syukur Ya Allah..

SEKITAR HAK 2009, LAMAN PERDANA, UiTM PULAU PINANG

Majlis bermula pada pukul 8.30 malam. Penganjuran HAK kali ini lebih meriah kerana lebih ramai kehadiran yang dicatatkan pada kali ini. Di samping itu, majlis dimeriahkan lagi dengan celoteh Master Of Ceremony yang mantap! Iaitu Saudara Syahmi Shamsuddin.

Bergambar bersama piala dengan Abid

Bersama I-Mechy (Kelab Terbaik 2009)

Dari kiri : Syahmi (MC), Jamal, Abid, Hasroy, Rizman

Setiap persatuan telah mengadakan persembahan dalam HAK kali ini. Antara EZ Music, SIFE, PERSADA, Kelab Dikir Barat dan PKI sendiri yang diwakili kumpulan ASRAR. Tetamu VIP juga turut hadir antaranya Tuan Pengarah Kampus, TP HEP, dan lain-lain lagi.

HARAPAN BUAT GENERASI BARU PKI

Era pentadbiran saya telah berlalu. Sekarang tibalah masa generasi baru pula mentadbir PKI. Anugerah yang diterima ini perlulah dijadikan momentum anjakan saujana kepada anda semua. Teruskan perjuangan wahai adik-adikku.

Terima kasih diucapkan kepada semua yang terlibat bagi menjayakan perjalanan PKI selama ini. Terima kasih kepada rakan-rakan seperjuangan yang tidak jemu-jemu menabur idea dan bakti untuk meletakkan PKI di tahap ini.

Jazakallah Khairal Kathira.

“TOWARDS ISLAMIC ARTS PRIORITY”

Blogger Templates

Jamalie_Jam @ jamalrafaie89.blogspot.com
13600 Perai, Pulau Pinang.

Aku Terima Nikahnya


Jika mahu bercinta, jangan merancang hanya ke pelamin. Masukkan sekali urusan lampin. Kerana rumah tangga bukan Utopia Cloud Nine. Ia adalah kombinasi suka dan duka“, tulis Ust Hasrizal di dalam buku ini di bab ‘Dalam Derita Ada Bahagia’.

Walaupun ayat ini terletak di akhir bab di dalam buku ini, bagi saya ayat inilah yang menjadi tema keseluruhan mesej yang hendak disampaikan oleh Ust Hasrizal dalam penyampaiannya.

BACA SETERUSNYA>>

Buku ini membincangkan tentang bagaimana perkahwinan itu dapat dijadikan sebagai tempat memberi kasih sayang, dan bukannya sekadar meminta tetapi lebih kepada memberi.

“Melihat perkahwinan sebagai medan untuk memberi, akan menjadikan kita lebih memikirkan soal PERANAN dan bukannya HAK yang tidak berkesudahan”

Setiap insan akan diuji sesuai dengan keadaan semasa insan itu sendiri. Orang yang belum berkahwin akan diuji dengan cara orang belum berkahwin. Begitu juga pada yang baru berkahwin, lama berkahwin dan sudah beranak cucu.

Pastinya ujian itu akan datang. Tetapi dengan cara yang berbeza.

PRA-PERKAHWINAN

cinta Vs CINTA

cinta. Cinta ini terbit daripada naluri hati yang mendambakan perhatian. Iaitu cinta yang kosong dari matlamat, impian dan masa depan. Hanya sekadar memberi perhatian kepada emosi yang sunyi.

Mungkin kepada cinta monyet barangkali, mencari pasangan hanya sekadar suka-suka ataupun ‘orang lain ada awek, aku pun kena ada la’.


CINTA. Cinta ini pula terbit dari emosi dan fitrah naluri semulajadi manusia. Ia juga lahir dari rasional yang tersemat rasa tanggungjawab yang akan mengiringi cinta itu. Pendek kata, cinta yang memikirkan untuk hidup bersama, susah dan senang, tanggungjawab yang akan dipikul dan bukannya hanya untuk suka-suka. Bercinta sampai ke syurga.

Prinsip cinta ini telah diterangkan oleh Ust Hasrizal dengan panjang lebar. Persoalan memahami cinta menjadi satu kewajiban tatkala masyarakat semakin lupa dengan nilai tanggungjawab dan nilai sebuah perkahwinan. Fikirkan sampai ke lampin, jangan hanya sampai ke pelamin. Insya-Allah.

ERA PERKAHWINAN

Di manakah janji kita?

Ust Hasrizal melontarkan isu ini. Ianya berkenaan tentang cabaran kehidupan selepas berkahwin. Selalunya, soal tanggungjawab dan masa kerja yang padat adalah satu cabaran kepada pasangan yang baru berkahwin.

Cadangan yang Ust cadangkan ialah banyakkan masa untuk berbicang.

ERA BERKELUARGA

“Ahh, penatnya, kan Ummi?” saya menoleh kepada isteri. Dia hanya tersenyum.

“Kenapa?” saya bertanya.

“Salah ke senyum?” tanya isteri saya.

“Bukannya salah. Tetapi lain macam pula senyumnya!” saya ketawa.

“Dulu abang.. dulu Yang. Sekarang tinggal Abi dengan Umi,” kata isteri saya.

“Okey la tu. Atau nak tukar kepada Maknya dan Paknya?” saya berseloroh.

*Saya di atas ialah Ust Hasrizal

Kebiasaannya, apabila perkahwinan itu sudah sampai ke tahap ‘Maknya dan Paknya’, suasana romantik seperti permulaan perkahwinan dahulu sudah pun pudar. Lama kelamaan kasih sayang akan bertukar menjadi jemu dan tanggungjawab semata-mata.


Ust mencadangkan agar pasangan suami dan isteri mencari masa yang sesuai, tinggalkan anak-anak di rumah dan pergi honeymoon bersama. Bukan apa, untuk mengembalikan zaman romantik agar rumah tangga diberi nafas baru dalam perhubungan.

Jadi.. Tidak ada ayat “sudahlah, Zaman kita bercinta dah habis dah”. Bercintalah berkali-kali ye.

BICARA TENTANG BUKU AKU TERIMA NIKAHNYA

Selepas membaca buku “Rindu Bau Pohon Tin’, saya beralih pula kepada buku ini. Buku karangan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil ini adalah buku pertama yang dihasilkan oleh beliau. Buku ini berharga RM 20.90 sahaja dan saya berpendapat harga ini adalah berbaloi dengan input dan kisah-kisah yang ditulis oleh Ust Hasrizal(Abu Saif).

Agak sukar untuk saya mengulas tentang buku ini kerana terlalu banyak input-input dan semuanya adalah menarik. Satu kesimpulan yang boleh saya simpulkan di sini ialah :

“Sebelum melangkah ke alam perkahwinan, diri kita perlulah disediakan secukupnya dengan ilmu syariat dan ilmu berkasih sayang. Semasa bujang ini, carilah pengalaman seluas-luasnya, mencabar diri mengembara dan belajar memahami insan yang berlainan jenis dengan kita.

Buku ‘Men Are From Mars, Women Are From Venus’ karangan John Gray menjadi satu perkongsian bagi sesiapa sahaja yang mahu mengenali insan yang menjadi pelengkap kita. Membaca adalah suatu proses yang mudah, tetapi untuk memahami dan mempraktikan apa yang kita faham tentang pasangan kita sangat sukar dan subjektif.

Wanita dijadikan dengan 9 emosi dan 1 rasional. Manakala lelaki pula dijadikan dengan 9 rasional dan 1 emosi. Sangat berlainan, tetapi apabila ianya saling melengkapi antara satu sama lain, pasti akan terjadinya ‘insan yang lengkap’. Kelemahan lelaki dapat ditampung oleh wanita dan begitulah sebaliknya.

Seperti Adam yang sunyi di syurga tanpa Hawa, begitu juga kita insan yang biasa ini. Persoalannya, bagaimanakah kita dapat menguruskan perjalanan untuk mendapatkan pasangan yang akan menemani kita sepanjang hidup ini? Insya-Allah buku ini ada jawapannya.

JANGAN TERGESA-GESA DAN JANGAN BERTANGGUH-TANGGUH. Bagi yang sedang mencari dan mungkin sedang dalam proses ke arah perkahwinan, jangan tergopoh-gapah semata-mata mahu mendapatkan sjil halal, dan jangan bertangguh apabila sudah bersedia.

“Apabila datang melamar kepadamu seseorang yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka kahwinkanlah. Jika tidak kamu laksanakan, maka akan terjadinya fitnah di muka bumi dan kerosakan yang luas” (Riwayat Tirmizi)

Kisah berkenaan bagaimana mencari pasangan hidup, mendapat restu keluarga, soal adat istiadat, menjaga anak, bagaimana mahu berbicang, semuanya diceritakan secara santai di dalam buku ini.”

Akhir kata.. Tidak rugi kita melabur untuk mendapat manfaat. Jangan melabur untuk hancur. Nauzubillah.. Dapatkan buku ‘AKU TERIMA NIKAHNYA’ bagi yang belum membacanya! Insya-Allah.. Saya akan menyambung bacaan dengan sambungan buku ini iaitu ‘BERCINTA SAMPAI KE SYURGA’.

Blogger Templates

Jamalie_Jam @ jamalrafaie89.blogspot.com
13600 Perai, Pulau Pinang.